Show them…


Jangan memaksakan diri agar semua orang menghargai usaha kita. Karena pd dasarnya bahkan ketika kita sdh menjadi lebih baik pun akan tetap ada orang2 yang selalu mencibir masa lalu kita. 🙂

Dan Akan selalu ada orang2 yg meremehkan dan mengungkit2 kekurangan kita seolah2 mereka tdk pernah melakukan kesalahan yang SAMA. ☺
Dan sedihnya lagi most of them memang seems so expert loh ketika mengungkit2 kekurangan kita tanpa faham bagaimana caranya mengingat atau mengapresiasi usaha kita 🙂

Well… Ada saatnya dimana kita memang harus sadar bahwa bukan pengakuan manusia yang kita butuhkan. Karena memang indra manusia sangat terbatas untuk bisa menilai kebaikan orang lain dengan benar2 objektif tanpa harus melibatkan prasangka negatif.:) HasybiAllah… 😌

Kuncinya adalah kita,  jika orang lain menyakiti masa lalu kita terus menerus, maafkan. Ishbir… ikhlasin aja… 😄 it’s normal:)

But show them! Ajari mereka bagaimana caranya menjaga aib dan kekurangan kita dengan cara  kita tidak menyebutkan aib dan kekhilafan mereka di hadapan banyak org, walau kenyataannya kita mengetahui kekurangan mereka.❤

Iklan

Apa kata Allah? ^_^


Pengen share a lil conversation, ga ush ditanya siapa si A dan siapa si B. Tp mdh2an bermanfaat yah. 🙂

A: kamu ga takut ditegur pake jilbab yg ga sesuai sama ketentuan “disini”?

B: engga si, tp ya emang agak deg deg an si, tp kan dr awal komitmen nya pake jilbab krn Allah, apapun tantangannya ga pengen ngelonggarin sedikit pun prinsip hanya krn takut sm manusia. malu sm Allah. Masa Allah udh kasih banyak hanya krn takut ini itu aku harus menggadaikan salah satu bntuk ketaatan aku 😀

A: Kan kmrn km sampe dikatain, nanti kalo knp2 gmn?

B: hmm… sorry yah mgkin kedengerannya lebay tapi yaa gmn ya, ak ngerasa ga bisa berbuat apa2 untuk Islam sebanyak sahabat2 Rasulullah dlu. Paling ga, ak pengen lah berjuang kyk mereka yg ttp teguh sama ketaataany. Bilal ditimpa batu aja sambil dipanasin dibawah terik matahari aja masih ikhlas nyebut nama Allah. Asiyah smpe dibakar hidup2 sama fir’aun aja ttp teguh. Ya secara kalo aku kan ga sebanding sm mereka yg segitunya, masa aku ini yg “cuma” mempertahankan jilbab aja ga berani, takut sm manusia? apa kata Allah 😀

A: tapi kan apa km ga ngerasa lebay? Kan Allah maha memahami. Islam ga sulit ko jangan dipersulit lah dikit2 bawa agama.

B: Ga ah, ak ga mau kejebak sm statement sekuler kaya gt. Kalo kalimat itu dipakai untuk konsep yg taat gpp. Misal tanpa sengaja ak nglakuin perkara yg sebenernya syubhat, nah krn ga tau aku ga kena beban syariat , di konteks ini sbenernya “Allah maha memahami” bru bs dipake. Tp masa kita ini yg break the rule, kita berani ngomong gt, padahal kita jelas2 tau yg kita lakuin itu salah. apa kata Allah?

Misal gini, udah ada aturan barangsiapa meninggalkan sholat dengan sengaja itu besar dosanya, dan hukum ini paten ga main main ngerinya. Which is itu ttp jd hutang kita sm Allah yg ga akan pernah terbayar. Trus one day krn banyak bgt kerjaan kita molorin jam sholat smpe endingnya terbiasa ninggalin sholat, in this case masa iya sih ga malu kalo kita bilang,”Allah kan maha memahami.” 

Urusan dosa mmg hanya Allah yg tau, tp masa iya kita ga tau mana yg “yes” mana yg “no” dr Allah? Ga tau apa pura2 ga mau atau atau emg kitanya yg udah sekuler?

A: mmm… iya sih ya… faham aku skrg.

Ikhlas…


Ketika Allah mengambil sesuatu yg paling kita sayang, Allah pasti akan menggantinya dengan yang lebih baik. Dan itu pasti, indeed haqqul yaqin… karena Allah tidak pernah ingkar janji…

Ikhlas dengan semua ketetapan Allah. Biarkan waktu berlalu dengan segala suka dukanya. Lapangkan jiwa dalam menerima segala keputusan Allah. Jangan bersedih hanya karena kejadian yang menyakitkan, karena tidak ada satu pun yg mampu kekal di bumi Allah termasuk kesedihan hati. Dan, hanya dengan mengingat Allah hati akan merasa tenang. 🙂

Today is the final day ketika Allah seolah langsung bilang,”sudah ikhlas kan” Dan sekaligus ngerasa Allah negur diri bahwa perasaan yg ga nyaman dan sedih ini jangan sampai dirasain sm orang lain :’)

Allah maha tau mengapa sampai senyum dan ramah tamah yg baik itu dimasukkan dalam sunnah-nya silaturrahim, sunnah yg bisa dapetin pahala dr Allah…

Karena berbuat ma’ruf kepada saudara seiman kita pun  tidak mudah. Karena Allah faham bahwa bagi manusia  sedekah senyum kepada saudara kita aja itu bisa jd mahal harganya. Dan tidak semua orang bisa, bahkan mereka yg merasa dirinya beriman pun seringkali banyak yg kesulitan berbagi senyum dan bersikap ramah kepada orang lain.

So grateful still having this time-less precious gift tht will never change itself forever… Thank you for being my best unconditionally :’)

Good nite Kong… :):):):)

image